Friday, July 25, 2014

Berobat di Melaka, Malaysia

Hari ini kita mau periksa ke Rumah Sakit Mahkota Medical Centre (MMC). Jadi pagi - pagi waktu kita breakfast si papi nunggu aja. Duduk manis di lobi. Kalo yang belum baca cerita sebelumnya bisa dilihat disini. Selesai breakfast kita nunggu taxi yang kemaren udah kita pesan. Setelah taxi dateng kita langsung berangkat ke Rs Mahkota. Turun pas di lobi Rs nya. Karena kita udah bikin appointment sama dokternya dari Jakarta, jadi kita tinggal daftar pasien aja di lobinya. Disini kita dapet kartu pasien Rs. Mahkota, sama bayar biaya pendaftaran RM 3. Pada saat kita dateng dan daftar, antrian gak gitu rame.... biasanya di loket pendaftaran ini rame mulai dari jam 7 pagi (waktu rawat inap aku sering sekali ngelewatin lobi ini). Jadi saran saya kalo kita mau priksa ke MMC ini lebih baik konsul dulu ke perwakilan yang ada di indo, sekalian daftar dokternya. Dokter di sini umumnya praktek mulai dari jam 8.30, nah... yang daftar duluan dibawah biasanya dapet no awal. Makanya kalo pagi - pagi gitu suka rame banget. Tapi karena kita udah bikin appoinment sama dokternya, jadi di loket pendaftaran kita tinggal ngasih data-data kita sama bayar biaya pendaftarannya aja. Trus langsung ke Lt4 tempat dokternya praktek. Disini tempat praktek dokternya kaya semacam klinik kecil gitu... ada ruang tunggunya, ada susternya and adminnya masing - masing ruangan. Jadi tiap dokter punya admin and suster masing - masing yang ngurus pasien mereka sendiri - sendiri. Kita laporan sama  suster jaganya ... dan nunggu dipanggil. Gak ngantri terlalu lama. Sekitar jam 10 lewat 30, begitu pasien yang didalem keluar langsung nama kita dipanggil.
Di MMC,  nama - nama dokter yang praktek di sana dipajang dalam lift sama deket Lobinya.
Dibawah nama dokter tersebut dicantumkan gelar dokternya,
dari negara mana diperolehnya gelar tersebut. 
Disini kita priksa ke dokter Thirukumaran Subramaniam atas rekomen dari temen-temennya si papi sama mami di lampung yang pernah jadi pasien dokter ini. Dokternya ramah banget, pertama kali yang ditanya kita mau pake bahasa apa? melayu or english. Kita pilih pake bahasa melayu aja supaya papi and mami ngerti gak salah presepsi. Trus ditanya juga si papi ada penyakit apa selain kakinya sakit. Setelah diperiksa dengan teliti sama dokternya, dokter bilang si papi mungkin harus operasi bantalan kakinya. Jadi antara tulang paha dan tulang betis itu, didengkul ada bantalan supaya kalo kita berdiri dan jalan gak sakit. Nah kasus di papi ini bantalannya rusak, akibatnya tulang paha dan tulang betis saling menggesek jadi sakit kalo dipake buat jalan. Disini kita diterangin dokter secara detil, pake  alat peraganya segala. Dokter bilang si papi hari ini harus rontgen kakinya, priksa ke dokter jantung (papi ada penyakit jantung juga ), periksa ke dokter neurolog juga karena papi ada penyakit parkinson. Besok baru bisa dilihat apakah bisa operasi apa enggak. Karena kemungkinan dokter sudah bilang harus operasi maka kita bagi - bagi tugas. Mami sama feri keliling nyari hotel di sekitar MCC, sementara aku harus nemenin si papi di MCC. Tunggu punya tunggu lamaa juga si mami kaga balik - balik. Akhirnya balik juga dengan kecapean.... hotel yang terdekat itu hotel Hatten dan udah full book ( padahal gede loh hotelnya) jadi cari hotel kecil - kecil deh di seputar MCC. Ada yang cocok tapi gak ada lift nya sementara kaki si papi kalo baru operasi kan susah kalo disuruh naik tangga. Akhirnya ketemu hotel yang ada liftnya. Hotel Iris, disini kamarnya juga cukup gede... two queen bed (yang family room). Di hotel ini kalo kita nunjukkin kartu pasien MCC bisa dapet discount loh.... lumayan, bisa buat beli makan siang. Disini kita bayarnya harian. Kalo mo liat hotelnya klik disini
Nah besok jadi rencananya ke dokter Thiru nunggu keputusan finalnya. Setelah beres baru kita packing pindah hotel untuk persiapan operasi besokkannya. 
Dr. Mooi, dokter neurolognya yg priksa si papi, rameeenyaaa minta ampun
Hari ini sehabis breakfast kita langsung ke dokter nunggu keputusan dokternya. Setelah dicek jantung ok, cuma yang agak di luar dugaan ternyata dokter neurolognya Dr. mooi Chin Leong bilang papi itu pernah kena stroke ringan tapi gak diobatin sehingga jadi parkinson. Jadi dia kasih obat untuk parkinsonnya dulu baru ntar berobat jalan untuk stroke nya. Setelah ngecek hasil pemeriksaan kemaren udah ok semua dokter bilang ntar siang operasi. Waduuhh .... cepet amat yaa... kirain baru besok operasinya. 
Disini sistemnya beda sama Rumah sakit di Indo. Jadi sewaktu papi operasi itu kita bayar itu harga perpaket. Persis nya aku kurang tau cuma kurang lebih yang termasuk didalemnya antara lain operasinya, team dokter operasi, harga kamar perawatan, infus, obat - obatan, dokter visit, apa lagi yaaa ?? Obat buat rawat jalannya , therapy jalan beberapa kali, sama dikasih tongkat yang kaki empat itu juga. Kurang lebih segitulah seinget aku... detil persisnya lupaa. Harga paketnya sendiri kurang lebih sekitar US $ 7.500. 
Pembayarannya langsung disini, bukan di kasirnya rumah sakit. Waktu itu si mami gak bawa ringgit segitu banyak tapi untung bawa US $, jadi nanya ke susternya yang di klinik ... mereka bantu kita telp money changer yang biasa dipake di rs ini. Orang itu disuruh dateng ke klinik tempat kita nunggu. Gak lama orangnya dateng. Kita tuker US $ ke ringgit malaysia, lumayan loh... kita dikasih rate yang bagus (siangnya iparku cek ratenya di mall). Jadi setelah bayar - bayaran selesai .. sampe pulang kita gak ditagih biaya apa-apa lagi. 
Susternya sangat membantu sekali... dia ngasih tau kita harus ngapain aja, nunggu dimana, ada asisten yang dateng dorong kursi roda. Trus kita dianter ke kamar perawatan, si papi di suruh ganti baju operasi. Kita disuruh nunggu dulu di kamar ini sampe nanti ada yang jemput ke kamar operasi. Intinya ada aja yang dampingin kita ...kalo gak kaya anak hilang nih... gak ngerti musti kemana and ngapain aja...! Operasinya sendiri berjalan selama kurang lebih 2 jam an, pake bius lokal aja, gak perlu bius total kata dokternya. Jadi setelah nemenim papi masuk kamar operasi kita disuruh tunggu dikamar aja... ntar kalo udah selesai si papi dianter lagi ke kamar. 
Untung tadi feri udah selesai check out hotel arena, bawa koper - koper kita pindah ke hotel Iris. Jadi sekarang kita bertiga pergi ke mal disebrang MCC nyari makan siang. Namanya Parkson mall. Waktu kemaren - kemaren kita lewatin gedung ini sempet nanya sama sopir taxinya. Itu gedung beli belah apaan yaa...??? di jawab it's a place where you can buy household . Jadi pikiran kita oh ..toko - toko perabotan + alat rumah tangga gitu. Taunya... ini mahh mall...gede lagi karena dia nyambung sama Mahkota Parade. Tenant - tenant yang biasa ada di mall ada di sini juga. Jadilah kita jalan - jalan sambil nyari foodcourt. Akhirnya makan di resto Jepang karena disebelahnya ada daiso.. jadi sementara pesenan makanan blon dateng aku sama mami ngabur dulu ke daiso... cuci mata  he..he.he...! 
Di mall ini kita sempet beli bedcover yang ukuran double. Tujuannya buat yang nungguin papi ntar malam kan gak ada alas tidur jadi mo pake bed cover ini buat tidur. Apalagi kita dapetnya yang sekamar berdua, karena yang sekamar sendiri itu full. Tapi kata susternya nama kita udah dimasukkin ke waiting list.... jadi begitu ada kamar yang kosong kita langsung bisa pindah.
Gedung Beli belah Parkson, aku foto dari balik jendela kamar kita di MCC.
Selesai makan and ngider - ngider mall bentar gak berasa udah 2 jam aja... jadi kita langsung balik lagi ke kamar Rs, nungguin si papi dianter ke kamar.Gak lama dikasih tau kita disuruh pindah ke lt 7, karena pasien Di Thiru di lantai itu semua, dan dokternya udah nunggu di bawah. Jadi kita pindah kamar ke lt 7. Disono dokternya udah nungguin, laporan operasinya berhasil sukses, besok dia + ada dokter rekannya + dokter Mooi akan visit buat liat perkembangan papi. 
Karena disini pasien boleh ditunggu, jadi malam ini aku sama mami jagain si papi sementara si feri pulang ke hotel. Jadi sekarang si feri jaga papi dulu sementara aku sama mami ke hotel iris buat mandi and bawa pakaian ganti. Kita dari Rumah sakit jalan kaki ke Iris hotel itu sekitar 5-7 menitan deh...gak jauh kok. Nah sepanjang jalan itu kita sempet melewati beberapa restoran yang rame juga tuh. Belakangan kita baru tau itu restoran pilih-pilih sayur kaya di Indo gitu dan cukup murah juga. Besok - besoknya makan siang kita, biasa beli disini. 
Karena planningnya pulang hari minggu tanggal 15 Juni, jadi kita harus bikin rencana baru . Si feri tetep harus pulang hari minggu itu, karena dia ada kerjaan penting hari seninnya, sementara tiket kita udah beli pp naik malaysia airlines (MAS). Jadi tiket harus dimundurin, itu harus ke kantor MAS nya, nahh di melaka ini gak ada kantor perwakilan MAS nya ... jadi kita harus ngurus ke KL.. ! Jadi aku bb an sama di eddie suruh dia coba ngurus di jakarta di kantor MAS nya. Untunglah bisa semua diundur itu tiketnya...! Jadi feri tetep pulang hari minggu siang, ntar eddie, esye dan elin berangkat hari minggu pagi nyusul ke melaka. Ntar aku sama esye pulang duluan, hari kamisnya sementara si elin sama eddie lanjut sampe sabtu baru balik Jakarta. 


Nah sekarang aku mo ngejelasin foto - foto yang diatas satu satu yaa.
  1. Papi abis ganti baju operasi mau dibawa ke kamar operasi. Ini dari kamar perawatan...nungguin suster yang mau nganter papi ke ruang operasinya.
  2. Kita bisa ikut nganter sampe depan operation theaternya...setelah itu susternya aja yang bisa terus masuk ke dalem. Kita disuruh balik.. nunggu dikamar aja.
  3. Sesudah operasi, kita masih dapet yang sekamar berdua. Karena yang satu kamar sendiri sudah penuh semua.Tadinya udah siap mental nih .. mo ngegelaran di lantai pake bed cover yang beli itu...! Untung dikasih tau sama tetangga sebelah, bisa pinjam kursi tidur kaya gini. Jadi lumayan banget ... nyamannya kalo dibanding tidur di lantai pake bed cover. Jadi kalo dah malem sekitar jam 7 or 8 an gitu kita bisa bilang ke suster jaganya mo pinjam kursi tidur. Ntar ditunjukkin ngambil dimana, tinggal kita tentang bawa ke kamar. Nah kalo dah pagi.. itu kursi kita lipat balikin lagi ke tempat semula. Or di taro aja depan kamar ntar ada petugas yang ambil. 
  4. Nah ini sehari sesudah operasi... kita akhirnya dapet yang sekamar sendiri. Si papi masih pasang kateter, kakinya juga masih di perban dan masih ada selang di kaki untuk buang darah kotornya. Darahnya di tampung dalam botol disamping ranjang. Jadi blon boleh turun ranjang dulu.
  5. Ini ruang therapy nya, sebenernya waktu masih blon boleh turun ranjang itu therapynya pernah sekali dateng ke kamar, ngasih tau gerakan - gerakan yang harus papi latih... jadi nanti kakinya gak lemes waktu dipake buat jalan.
  6. Ini ditherapy room di basement MCC, disini papi latihan jalan pake tongkat kaki 4. Diajarin cara jalan yang bener. Diajarin naik turun tangga, ada tangga simulasinya.
  7. Ini dikamar, si papi lagi disuruh latihan jalan sama si esye. Ini masih pake tongkat pinjeman dari rumah sakit. Yang dikasih kita itu tongkatnya warna Bronze, modelnya sama kaya gini. 
  8. Operasinya tanggal 13 Juni 2014, si papi pulang ke Jakartanya hari sabtu tgl 21 Juni sama elin and eddie. Aku sama esye dah pulang duluan tanggal 19 Juni. Nah tanggal 23 Juni nya rencana liburan kita ke Bangka-Belitung. Jadi si papi ikut juga tuh.... campur... kalo butuh jalan cepet kaya misalnya di airport itu kita bawa kursi roda, Tapi kalo dah dihotel si papi jalan sendiri. Untungnya kita naik bis...jadi kalo si papi cape bisa balik duluan balik ke bis.
Pesawat waktu pulang, dapetnya yang lebih bagus dari waktu pergi,
ada individual tv, bisa nonton film
Hari kamis itu aku pulang sama esye berdua aja. Sebelumnya aku sama sekali belum pernah pergi berdua or sendirian aja ke luar negeri. Berhubung ini masih di malaysia yang bahasanya mirip - mirip , bisa lah kita pulang berdua. Kali ini taxinya jam12 siang, kita pesen di MCC buat nganter ke Bandara di KL. Pas taxinya dateng sopirnya cewek loh... . Pesawat kita jam 16.30 sore. Sampe di airport nanya kiri kanan dimana cek in MAS. Setelah beres , lewatin imigrasi beres. Baru deh kita cari makan dulu di dalam. Untungnya kali ini kita dapet pesawat yang ada individual tvnya jadi lumayan bisa nonton film. Soalnya cuaca di Jakarta waktu itu lagi hujan .... jadi begitu mo masuk wilayah jakarta pesawat agak goyang dikit trus ada kilat juga. Untung pas mendarat gak hujan. Di Bandara kita dijemput hubby, untung lumayan lancar jalanan, nganter esye dulu ke sunter baru kita balik ke rumah. Sampe rumah udah sekitar jam 9 an aja. 
Baru aja aku ngerasain naik Malaysian airlines gak lama denger tragedi pesawat MH17 yang ditembak jatuh di Ukraina. Sedih banget dengernya.... mana pesawatnya hancur gitu lagi...! Di postingan kali ini aku ingin turut berbelasungkawa untuk para korban pesawat MH17 .

9 comments:

  1. Replies
    1. hai....
      Waktu itu hrg paket udah dihitungin pake us $ soalnya ringgit kita habis blon nuker. Dan takut kalo us $ yang kita bawa gak cukup. Jadi minta dia hitungin dulu dalam us $

      Delete
    2. Jadi itu $ 7500 , bukan ringgit

      Delete
  2. Hi mb, Keponakan ku ada kelainan dan dijantung nya, kata dokter d indo jantung bocor dan, dan ada jarang antara bilik kikri dan kanan, trs bagian kiri nya agak kecil gk seperti normal. dia baru berumur 7bln. dr batam k rujuk k rs jantung harapan kita, tpdisana proses nya lama dan bertele2, masa dah 3 minggu belom juga ada kesimpulan operasi apa gk nya, kasian bayinya.

    Mau tanya, apakah penanganan di rs mahkota cepat, dan kira2 biaya disana apakah lbh mahal dr pada indo. Makasih ta

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai... welita,
      Kalo buat jantung setahu aku itu yang bagus ada di penang. Di sana ada rumah sakit adventis yang khusus buat jantung. Temen aku ada yang punya anak masih dibawah umur setahun waktu itu ada masalah jantungnya. Tapi karena dibawa ke rs sini lama nunggunya gak ada tindakan akhirnya dibawa lah ke penang itu. Di sana di periksa dan akhirnya dioperasi. sekarang anaknya sudah besar, sudah sekolah tk. Coba aja di googling dulu rs di penang.
      Kalo di Melaka mungkin ada juga tapi saya kurang tau kalo yang untuk anak. Biasanya untuk anak sama dewasa beda dokternya. Semoga info ini bisa membantu ya.. ^_^

      Delete
  3. Untuk Semua pembaca yang budiman. Perkenalkan saya dengan Efraim Laluas dari Kantor Perwakilan Mahkota Medical Centre Bali Office, dengan alamat Jln. Patih Jailantik Blok PM 1 No. 11 Istana Kuta Galeria dengan No Tlpn 0361 769062 atau di No 081999913691. Kami adalah Kantor perwakilan resmi dari Mahkota dan kami bukanlah agent. jadi kalau ada mungkin pertanyaan atau hal yang akan di tanyakan mengenai Mahkota mungkin bisa menghubungi kami kantor Perwakilan dan kami akan selalu siap memberikan semua layanan informasi tentang keperluan untuk ke Mahkota. Terima kasih

    ReplyDelete
  4. Selamat siang, perkenalkan saya danang sefdyanto perwakilan Mahkota Medical Centre Surabaya Rep Office. kami adalah salah satu perwakilan di jawa timur. kami siap membantu dan memberikan:
    1. informasi seputar mahkota dan malaca malaysia
    2. informasi fasilitas & kesehatan
    3. Appoitment dokter dan arange perjalanan sampai akomodasi
    4. Second opinion langsung dari Dokter kami.
    5. Membantu Mempermudah Claim Asuransi.
    Semua pelayanan ini FREE of Charge, walaupun hanya untuk bertanya atau sekedar second opinion dari Dokter lain kita siap membantu .Jika Membutuhkan infomasi tentang Mahkota Medical Centre Melaka Malaysia, silahkan hubungi kantor perwakilan kami….
    More info
    Surabaya Representative Office
    Mahkota Medical Centre
    Jl. Barata Jaya XIX / 31C
    Surabaya 60131 – Indonesia.
    WA : +6281 331777697
    Line: +6281 4026 2166
    Mobile: +6283 8300 28050
    Phone : +6231 5020588 / 5026505
    Email : mmcsurabayaoffice@gmail.com
    http://mahkotamedicalcentresurabayaoffice.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  5. Hallo. Terima kasih atas sharingnya di blog. Ayah saya mau berobat ke dokter urologi oncologi. Boleh tolong diinfo RS adventist apakah ada dokter urologi oncologi yg bagus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi dessy, thanks ya udah mampir disini. Mengenai dokternya aku kurang tau yaa.... coba aja konsultasi via email ke Rs yg bersangkutan.

      Delete