Tuesday, September 1, 2015

Day-3, Wet...wet...wet...at Yogya

Pagi ini anak - anak sengaja gak pake mandi. Jadi bangun tidur cuci muka aja langsung pake baju yang udah disiapin buat main air. Seperti biasa anak - anak turun dulu, breakfast sambil nunggu jemputan. Rencana tour hari ini , Sabtu 20 juni:
- Wisata susur tebing di gua Pindul dan Oyo body rafting
- Makan siang di Omah kampung kuliner
- Pantai Indrayanti
- Makan makan malam resto Bukit Indah Patuk
- Balik ke hotel 
Semalem pak Handoko tour guide kita udah bilang  hari ini kita agak pagian, trus langsung pake baju buat rafting. Kalo kesiangan takutnya rame banget. Tujuan utama kita ke yogya ini pengen ke gua pindul ini. Tapi setelah aku search di google kaget juga liat fotonya rameee amat tuh orang-orang. Sampe mo gerak aja susah....! Udah kaya cendol desek - desekan gitu. Mana hari ini hari sabtu lagi.... jad agak was - was juga aku... khawatir haduhh... kalo rame banget gimana nih... !
Perjalanan dari hotel ke gua pindul ini kurang lebih antara 1,5 - 2 jam an. Memasuki area gua pindul di kiri kanan jalan banyak sekali plang nama gua pindul trus tanda panah belok kiri, ntar 100 meter lagi tanda yang sama tapi belok kanan. Sementara mobil kita tetep jalan lurus aja gak pake belok - belok. Belakangan aku tanya sama pak Handoko ternyata itu bukan nunjukkin arah ke gua pindul, tapi ke tempat guide yang akan memandu kita ke gua pindul. Jadi dari tempat itu baru kita akan dianter lagi ke gua-nya. Karena kita udah bawa pak handoko jadi kita langsung ke guanya aja, disana udah ada orangnya pak handoko yang akan ngurusin.
Gak lama kemudian mobil masuk ke area parkir. Kita turun dan nyebrang jalan menuju sekretariatnya gua pindul. Disini tempat kita beli tiket, memakai  jaket pelampung , loker, dan  kamar bilas. Tiket kita udah diurus sama pak handoko, jadi kita tinggal taro barang - barang di loker, dan memakai jaket pelampung. Sandal masih boleh dipakai asal tahan air. Untuk yang memakai kacamata, bingkainya diikat pake plastik di belakang kepala. Supaya kacamata gak jatuh ke air, karena kedalaman air bervariasi mulai dari 5-12 meter. Untuk kamera, bisa dibawa kalau waterproof . Kalo enggak bisa dititip diloker. Lokernya ini lumayan gede loh... kita sewa 2 loker untuk naro baju ganti, kamera, hp + tas kita. Kuncinya kita titip di pak Handoko. Soalnya si papi mundur teratur gak mau ikut. Mau nunggu aja di sekretariatnya. 
Papi tadinya gak mau ikut, makanya dia gak pake pelampung.
Setelah semua beres dengan jaket pelampung, kita foto dulu di samping sekretariatnya . Di bawah papan selamat datang . Dari sini kita jalan kaki naik ke atas. Ada tour guide lokal yang bakal dampingin rombongan kita. Pak handoko akan tunggu di sekretariatnya sama si papi. Di atas kita di bawa ke halaman rumah penduduk buat ngambil ban. Udah ada orang yang jaga bagi - bagiin bannya. Tumpukan ban nya tinggi dan banyak banget...! Dari sini kita jalan lagi bawa ban masing- masing , gak jauh kok.. sampe di kaya danau kecil gitu. Nah.. kita disuruh nunggu dulu disini sampe rombongan ngumpul. Rupanya iparku si eddie penasaran karena si papi gak mau ikut. Setelah dibujuk-bujuk akhirnya si papi ikut juga. Nongol di tempat kita ngumpul. Ban nya udah dibawain sama guide nya. 
Untung waktu kita pergi ini lumayan sepi. Jadi yang akan berangkat ke gua cuma rombongan kita. Rombongan lainnya  udah didalam gua, jadi kita hitungannya rombongan ke 2 . Disini kita dikasih pengarahan singkat sama local guidenya. Rombongan kita ber 12 akan didampingin sama 3 local guide. Yang 1 narik ban didepan yang 2 lagi akan berenang disisi kita buat ngejelasin + menunjukkan obyek - obyek menarik didalam gua. Yang bagian depan akan dijelasin sama local guide yang narik ban. 

Akhirnya di papi ikut juga... walau pada mulanya takut.
Ban-nya dipasangin tali dobel, jadi anak yang sekurus karen pun gak
akan nyeplos ke bawah bannya
Setelah selesai foto bareng, satu persatu mulai masuk ke air. Pertama ban nya dulu masuk ke air, trus dipegangin bannya sama guidenya sementara yang lain jaga diatas nuntunin kita. Setelah duduk manis di ban, kita harus pegangan tali di ban sebelah kiri dan kanan kita. Jadi sambung menyambung semua kaya kereta panjang .
Kita akan menjelajahi gua ini sekitar 45 menitan. Kedalaman air didalam gua bervariasi antara 5 - 12 meter. Panjang gua ini sendiri sekitar 350m sedangkan lebarnya sekitar 5 m. Gua ini memiliki 3 zona yaitu zona terang, zona remang dan zona gelap. Setelah semua rombongan berada didalam ban masing - masing, barisan kita mulai ditarik menuju pintu gua. 
Menuju pintu gua, yang pake ban kecil itu local guidenya
Sampai di pintu gua, dan mulai memasuki gua
Zona gelap dalam gua, guidenya udah sedia senter 
Memasuki gua main lama makin gelap ke dalam. Begitu kita memasuki area yang gelap, local guide udah sedia senter. Jadi dia nyenterin stalagmit dan stalagtit nya sambil ngasih penjelasan ke kita. Didalam gua ini banyak stalagmit dan stalagtit yang bagus - bagus. Beberapa masih aktif tumbuh. Di atap gua juga terlihat beberapa kelelawar yang membuat sarang. Setelah terbiasa dengan kegelapan, didepan kita terlihat sinar terang. Kirain itu udah pintu keluar gua, ternyata bukan. Didepan kita ada ruangan yang agak besar, diatasnya ada lubang. Warga setempat menyebutnya sumur terbalik. Sinar matahari masuk melalui lubang ini menerangi bagian dalam gua.  Jadi bagus banget deh efeknya. 

Dari dalam kegelapan kelihatan bagus banget cahaya mataharinya
(1) Mendekati area terang di dalam gua
(2) Lubang diatap gua
(3) Keluar juga dari gua pindul langsung silau...
Setelah melewati area ini gak lama lagi kita bisa ngeliat pintu keluar gua. Begitu keluar... silauuuu... padahal kita dari area yang gak begitu gelap. Setelah keluar kita ditarik ke pinggiran, sampai menyentuh anak tangga. Jadi kita gampang bangun dari ban, tinggal naik ke atas. Setelah naik semua, kita jalan balik lagi ke sekeretariatnya di depan. Setelah ini kita mau river tubing di sungai oyo. Kali ini si papi beneran gak ikut. Soalnya agak jauh jalan kaki ke sungai oyo. Dan kali ini juga Pak handoko yang bilang mending papi istirahat aja di sekretariat ini sama dia. Jadi kita nunggu si papi bilas dulu dikamar mandi dan ganti baju setelah beres baru kita jalan lagi. 
Panjang sungai oyo ini sekitar 1500m, durasi river tubing ini sekitar 1-2 jam an. Tadinya aku kira sungainya deket , tinggal jalan kaki pindah lokasi. Ternyata jauh juga.....! Setelah semua ngumpul,kita dijemput 2 pick up. Buat  ngangkutin semua ban yang tadi kita pake + ngangkut rombongan kita dan local guide yang tadi. Jadi kita semua naik pick up itu, berdiri sambil pegangan besi - besi pengamannya. Pertama kita masih lewat jalan raya, gak lama kemudian kita masuk ke jalan tanah kecil. Kita juga sempet lewat ditengah kebun atau ladang kayu putih. Sayang gak bawa kamera.... aku baru pernah lihat tanaman kayu putih ini. Local guide kita yang bilangin, dia juga bilang kalo kita sobek daunnya bisa langsung kecium wangi minyak kayu putih. Jadilah kita kaya orang norak, sambil jalan nyium - nyium itu daun yang udah disobek hi..hi... ^_^
Yeeey we are going to river tubing
Gak lama kemudian pick up kita berhenti di area parkiran gitu. Aku agak heran juga... mana nih sungainya... kok gak kelihatan. Kirain ini pick upnya mau berhenti di pinggir sungai. Ternyata kita harus jalan lagi di jalan kecil untuk menuju ke sungainya. Jadi masing - masing bawa ban lagi jalan kaki ngikutin local guidenya . 
Gak pake lama..jalannya menurun, dan kelihatan deh sungainya didepan. Kita turun lewat anak tangga ke arah sungai. Pertama kali kecewa juga... kok sungainya cetek cuma semata kaki doang, airnya juga warna coklat gitu gak napsuin. Ternyata kita nyebrang lagi ... lewatin area yang cetek dan airnya coklat itu, trus lewatin bebatuan juga baru deh kelihatan air sungainya yang hijau. Disitu local guide kita udah nunggu pegangin ban, bantuin kita naik ke ban baru didorong dihanyutin ke sungai satu - satu. 
Turun tangga, otw ke sungai oyo
Begitu posisi duduk di ban udah bener, langsung didorong local guide nya  and... kebawa arus air langsung laju ke depan, gak jauh paling cuma sekitar 50 meteran kemudian arus air tenang. Nah setelah air tenang kita bisa dayung - dayung pake tangan sambil liat pemandangan alam dan tebing - tebing yang cantik di kiri kanan sungai. Menurut local guide kita kalau musim hujan arus airnya lebih ada, gak tenang kaya sekarang, tapi air sungainya cenderung berwarna coklat gak hijau kaya sekarang. 
Yey...terbawa arus... ^_^
Pemandangan sepanjang sungai bagus - bagus. Di kiri kanan sungai berbatu, di beberapa bagian sungai dipagari tebing - tebing tinggi. Cakep banget deh pemandangannya. Local guidenya tetep yang 3 orang itu . Mereka menjaga rombongan kita supaya gak terpencar - pencar. Kadang - kadang narik ban yang terdorong arus ke tepi sungai supaya ke tengah lagi. 
Tebing - tebing indah di kiri kanan sungai 
Diatas tebing banyak pepohonan hijau-hijau, seger banget deh kelihatannya
Yang gak terduga setelah beberapa kita tubing ini, didepan kita ada air terjun...! Wahhh kita akan ngelewatin air terjun kecil . Local guide nawarin mau stop disini dulu gak main - main di air terjun..?? Tapi kita takut kelamaan ntar si papi nunggunya. Lagian emang gak niat renang or lompat dari samping air terjun itu seperti orang - orang yang lain. Jadi kita terus aja deh.... ! Ternyata emang nasib harus basah kuyup juga yaa.... begitu mau lewat air terjun kita disuruh bergandengan tangan. Kemudian local guide menarik rombongan kita lewat air terjun kecil disebelahnya....!!Dan sukses banget deh... basah kuyup dari kepala sampe ujung kaki. Tanpa terkecuali semua dilewatin di bawah air itu termasuk si mami juga... seru + kaget juga sih.... gak nyangka banget. 
      Air terjun  di tengah sungai oyo               
Basah kuyup semua dehh... diguyur disini
Ini difoto dari atas jembatan sama tukang fotonya.
Setelah melewati air terjun itu... kita juga sempet ngelewatin kolong jembatan. Dari bawah kita bisa liat motor, lalu lalang di jembatan atas. Nah kita juga difoto disini dari atas jembatan photograpfernya. Gak lama kemudian kita ditarik ke tepi sungai. Perjalanan tubing kita udah berakhir. Dari sini kita balik lagi ke sekretariat , naik pick up yang tadi lagi. 
Sampe di sekretariat , ambil barang-barang kita di loker, kita bilas, ganti baju . Kamar bilasnya banyak berderet dari ujung ke ujung. Kamar bilasnya sih  masih bentuk sederhana yaa.... tapi lumayan bersih. Untuk bilas kita dikenakan biaya lagi perorang ... gak mahal kok kaya nya seorang Rp 5000. Disini kamar bilasnya ada yang menggunakan ember, ada juga yang ala shower. Jadi mereka bikin sendiri dari pipa pralon dibolong - bolongin jadi mirip kaya shower. 
Yang jaga kamar bilas ini juga udah siap sedia kantong plastik hitam. Buat bawa baju basah kita. Jadi gak usah khawatir yang lupa bawa kantong plastik kaya aku... he..he.he..!
Selesai bilas, acara selanjutnya makan siang. Kali ini kita makan siang di omah kampoeng. Selama kita beres -beres mandi + bilas, pak handoko udah telp - telpan sama restonya. Siapin menu buat kita makan. 
Resto Omah kampoeng, anak - anak disuruh foto
sambil pegang tulisan I Love Gunung Kidul (GK) sama yang punya resto
Ayam goreng, lodeh dan ikan bakar yang ueenakk...
Untung aja menu udah disiapin . Pas banget.... pas perut udah mulai berasa lapar.... eh mobil kita udah parkir depan restonya. Tinggal masuk restorannya, pilih minum sambil nunggu makanan mateng. Gak pake lama , makanan udah keluar semua. Siang ini kita makan ikan bakar, ayam goreng, kaya sayur lodeh gitu , trus ada tahu +tempe goreng, sambelnya juga gak ketinggalan. Wahhh ikan bakarnya ueennakk... rasanya mantaff... bumbu kecapnya ngeresep sampe kedalam daging ikannya, gurih banget. Mantaff deh....^_^   
Selesai makan perjalanan kita lanjutkan ke pantai indrayani. Katanya sih ini pantainya bagus.... indah pemandangannya. Sekitar 1- 1.30 jam kita sampe di pantai ini. Karena cape abis main air tadi, sekarang males buat main ke pantai. Tapi anak - anak tetepa semangat 45 , walau panas terik tapi tetep aja enjoy main di pantai. Kita - kita ortunya duduk manis di pondok pinggir pantai sambil ngobrol, makan es kelapa muda. 
Hubby masih rajin jalan seputaran pantai sambil foto - foto. Pantainya sih emang bagus pemandangannya, tapi banyak karang yaaa.... jadi anak - anak juga main di tepi pantai aja. Untung juga .... karena udah gak bawa stok baju ganti lagi...he.he.he....!
Pantai indrayani
Menjelang sore, kita meninggalkan pantai menuju bukit patok, tempat kita makan malam.  Dari pantai kita jalan naik lagi karena bukit patok ini ada didaerah pegunungan. Mirip - mirip kaya puncak lah gitu... udaranya sejuk jalannya berkelok -kelok. Malam ini kita makan di resto Bukit indah. Resto ini punya ruang makan yang semi terbuka, menghadap ke arah kota yogya. Jadi kita bisa liat view kota yogya . 
Kita sampai disini menjelang sore... jadi masih dapet view waktu siang dan malam. Berhubung tadi udah pada nyemil di pantai, jadi ada yang pesen makan malam ada yang cuma pesen cemilan aja. Aku termasuk salah satu yang masih kenyang. Jadi cuma pesen pisang goreng aja. Sementara hubby pesen sop buntut goreng. Pisang gorengnya sih enak yaa... aku suka... crunchy and manis. Sedangkan pesenan hubby dia bilang sih.. biasa aja... standart lah. 
Restoran bukit indah, disini kelihatan view kota yogya
Waktu masih sore, masih kelihatan jelas 
Menjelang senja, mulai kelihatan lampu - lampu 


(1) Menu resto bukit indah   (2) Pesenan aku, pisang goreng
(3) Pesanan hubby, sop buntut goreng
Selesai makan, kita masih sempet beli jagung bakar yang di pinggir jalan, gak jauh dari resto ini. Setelah itu balik ke hotel, mandi dan istirahat. Karena kita baliknya belum terlalu malam, kita jalan lagi ke malioboro, sementara anak - anak pada milih main dikamar aja. Jadi kali ini kita bisa jalan agak santai liat - liat toko batik gak berasa udah sampe depan tukang burung dara goreng lagi...! Yakk... masuk kita makan lagi....! Hm...m.. hari ini jajannya banyak amat yaa... naik deh timbangan... .Abis makan kita balik deh ke hotel... kaki udah minta istirahat.... pegelll...(´⌣`) .Besok acara kita agak nyantai.... gak usah bawa handbag lagi.  Ditunggu yaa cerita selanjutnya.... ^_^

8 comments:

  1. Kebiasaan kalau rafting selalu deh, kalau belum basah, pasti dijeburin sama instrukturnya hahahaha. Gue jg biasa gitu, kayaknya mereka gak rela kalau kita gak basah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha....ha.... baru tau sekarang nih. Baru pertama kali rafting kaya gini . Padahal udah mikir loh.. asyikkk rambut gak basah.....entar bilas gak usah keramas ah... keramasnya di hotel aja..... ternyata oh ternyata.... basah juga hi...hi...hi...^_^

      Delete
  2. Seruuuu bangettt yaaa................cuma kalo yg masuk gua gelap2an kayaknya aku gak berani deh, takut gelap2an di air soalnya, hahaha...........
    Itu tukang fotonya udah sepaket sama guidenya ya? Terus untuk hasil fotonya apa bayar lagi?
    Bagus ya wisata gua sama river tubingnya, cuma kalo digabung sama org lain yg gak dikenal kurang asik yaaa............

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya aku juga takut gelap sih... gak nyangka aja didalem guanya gelap banget. Kirain cuma remang - remang doang . Paket fotonya beda lagi, ada tambahan biaya, tukang fotonya waktu di goa pindul ikut nyebur berenang bareng kita. Waktu river tubing dia dipinggir sungai ngikutin dari darat. Hasil fotonya kita ambil pake usb. Jadi foya - foya banget fotonya , di goa pindul sama river tubing itu total 268 photo.
      Tadinya aku juga takut gitu .... takut romobongan kita di pecah gabung sama orang lain. Untungnya enggak bisa masuk sekaligus ke goa pindulnya. karena masih pagi dan sepi.

      Delete
  3. Sampai sekarang blm kesampean ke pindul ihik ihik ihik

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai... thanks yaa udah mampir disini,
      Ayoo.... dicoba ke gua pindul... pilih hari jangan yang libur nasional. Suka penuh gak bisa nyantai menyusuri goanya.

      Delete
  4. Wah asik banget itu yang masuk gua dsb. Ada ya kayak begituan? Ga bahaya kan ya? Keliatannya nyantai mengalun gitu. Must try

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren sih aman - aman aja yaa... soalnya kan kita sama sekali gak turun dari ban itu, Tinggal duduk trus ditarik sama yang didepan. Arus airnya kemaren hampir gak ada... jadi airnya tenang banget. Coba deh.... seru loh... !

      Delete