Sunday, August 2, 2015

Liburan dengan kereta api Argodwipangga

Liburan kali ini kita trip ke Yogyakarta. Yang beda kali ini kita naik kereta api. Dari stasiun gambir naiknya. Sebulan sebelumnya kita udah beli tiket kereta. Akhirnya dapet tanggal 18 juni. Untungnya anak - anak udah bagi raport tanggal 13 Juni. Jadi bisa berangkat dengan tenang. Kali ini di Yogyanya kita ikut tour lokal, jadi urusan hotel, jemputan kita di stasiun sama transport udah diurus sama si travel agent ini. Karena kita pergi ber 13 (kurang satu si feri hubbynya elin gak bisa cuti ) jadi acara tournya kita atur sendiri. Pertama kita dikasih pilihan hotel sesuai dengan permintaaan kita  yaitu seputar jalan malioboro, setelah itu kita ditanya mo kemana tujuan utamanya. Baru deh dibuatin jadwal acaranya + resto tempat makan. Kita pake travel agent Travella Anindya Jaya.
Jadwal acara hari 1 (Kamis,18 Juni 2015) :
- Jemput di stasiun tugu Yogya
- Check in hotel Jentra Dagen
- Alun - alun kidul, makan malam di resto Omah Nduwur
- Balik ke hotel

Tiket kereta api argo dwipangga, kita udah beli pp
Jadi penjaga koper di stasiun sementara yang punya koper pada beli kopi 
Kereta kita berangkat jam 8 pagi and tiba di yogya sekitar jam 2 siang. Kita naik kereta Argodwipangga. Jam 6 pagi kita udah siap - siap berangkat di jemput taxi.Sengaja kita dateng agak pagi... soalnya kita mau beli makanan buat makan siang di kereta, setelah baca - baca and tanya kiri kanan pada bilang mending bawa makan siang aja dari pada beli di kereta. Jadi begitu sampe stasiun mulai survey deh kira - kira mo beli apa buat makan siang. 
Ternyata stasiun gambir sekarang udah banyak resto jual makanan. Antara lain ada hokben, bakmie GM, KFc, Starbucks, roti boy, bread life, dunkin donats, krispy kream, dan berbagai restoran kecil lainnya. Sebagian besar resto udah buka dari jam 6 an yang lain mulai buka jam 7. Setelah rundingan bareng anak - anak akhirnya pada milih hokben aja buat makan siang.  
(1) Holand bakery   (2) Soto Pak Sadi, pagi itu masih tutup
(3) Mie GM buka jam 7 an kalo gak salah   (4) Roti boy   (5) Krispy Kreme 
Kita baru boleh masuk ke peron jam 7, jangan lupa siapkan ktp karena karcis kereta akan di periksa dan dicocokan dengan ktp kita. Setelah pemeriksaan baru kita naik ke atas nunggu keretanya dateng. Jam 8 tepat kereta masuk stasiun. Semua antri naik kereta dengan tertib gak desek - desekan kaya di tv.Ini baru kedua kalinya aku naik kereta. Duluu sekali waktu masih sma pernah juga naik kereta jarak pendek cuma ke bandung dan keretanya masih kuno model jadul. Beda banget sama sekarang,ini keretanya uda pake AC, ada tv  + diputerin film. Anak - anak cewek langsung pada duduk ngumpul + nyolok gadget masing - masing. Tiap bangku ada colokan di dinding kereta, lumayan bisa buat ngecharge gadget. 
Di dalam kereta, anak cewek pada ngumpul sendiri asyik ngobrol 
Kereta sempat berhenti sebentar di beberapa stasiun . Ada beberapa penumpang turun dan naik, tapi gak ada pedagang asongan yang naik ke kereta. Setelah kereta jalan, ada 2 kondektur ditemanin sama petugas keamanan memeriksa karcis lagi buat penumpang yang baru naik. Jadi lumayan aman dari penyusup .
Sampai di stasiun Tugu Yogya sekitar jam 2 siang. Di stasiun ini kita udah dijemput sama Pak Handoko, tour guide kita. Kita dijemput pake mobil Hi-Ace, lumayan gede... buat nampung kita semua. Dari stasiun kita langsung didrop ke hotel Jentra Dagen. Kita dikasih waktu sebentar untuk naro barang - barang dikamar , mandi trus siap - siap lagi di lobi buat jalan. 
Hotelnya bagus, bersih cuma kalo jalan kaki ke malioboronya  menurut aku masih agak jauh yaa... masih makan waktu sekitar 5 menitan.... kurang deket.... he..he.he..^_^ . Aku dapet kamar di lantai 3, kamar kita ada pintu tembusnya ( emang minta yang connecting) . Jadi paling ujung kamar aku, ditengah kamar laura, viny and keisha disebelahnya lagi kamar si esye. Jadi selama kita stay disana itu pintu tembusnya dibuka semua. Jadi masuk dari kamar esye bisa kekamar aku or ke kamar anak - anak. Praktis... anak - anak gak usah bawa - bawa kunci, takut hilang or malah gak dikunci sekalian itu nanti pintu kamar.            
Hotel kita selama di Yogya
Setelah rombongan lengkap kumpul di lobi, kita langsung jalan. Kali ini kita mampir ke alun - alun kidul sebelum makan malam di resto. Disini anak - anak nyoba ditutup matanya buat lewat diantara 2 pohon besar yang ada di tengah lapangan. Hasilnya ternyata yang berhasil lewat di antara dua pohon besar itu cuma beberapa ,sementara yang lain walau udah nyoba berulang kali tetep aja jalannya serong ke arah kiri or kanan. 
Selesai kita balik ke mobil yang parkir di pinggir lapangan. Karena udah mulai sore, langit mulai gelap baru kelihatan deh... di pinggir jalan itu banyak mobil - mobil berlampu dan lucu - lucu bentuknya. Setelah didekatin ternyata itu adalah sepeda tandem yang dimodelin bentuk kaya mobil. Jadi walau bentuknya mobil, kita harus ngegoes supaya bisa maju. Kita akhirnya sewa 2 mobil, 1 mobilnya isi 4 orang. Kata pak Handoko sebenernya ada yang bisa rame - rame buat 5 or 6 orang gitu. Tapi kita males ngiderin lapangan nyari - nyari lagi... jadi yang ada aja deh didepan mata. Setelah anak - anak masuk ke kendaraan masing - masing baru ketahuan deh di mobil yang satu kurang 2 orang, karena brienna masih kecil, jadi dia gak ikutan gowes. Kakinya belon sampe. Sementara kalo cuma diisi 2 anak aja, lumayan berat juga gowesnya.... gak kuat. Jadinya mobil 1, isinya si eddie, deo, karen and keisha. Di mobil kedua isinya hubby, aku, viny , laura sama briena nyempil duduk ditengah viny and laura. 

Mobil yang digoes, tampilannya keren pake lampu kecil warna warni gitu
Buat anak - anak sih enakk... seru banget berasa jalanin mobil sendiri di jalan raya, nahhh buat aku ... lumayan juga tuh ... kaki berasa loh... pegel - pegel ngegowes keliling lapangan alun - alun kidul.Hi...hi.... ketahuan deh jarang olah raga . Untungnya cuma sekali puter aja... ! Setelah itu kita otw menuju rumah makan Omah dhuwur.
Omah dhuwur itu kalo bahasa jawa yang artinya kurang lebih rumah yang ada diatas. Dari parkiran mobil kita nyebrang jalan trus harus naik tangga ke atas dulu, karena restonya ada diatas. Bentuk restorannya sendiri kaya rumah model jaman dulu. Didalam resto cukup luas, area tempat duduk nya ada yang indoor , outdoor atau di taman sebelah bawah. Waktu itu rombongan kita pilih yang deket aja di area outdoor. Pilihan makanannya ada western atau tradisional food. 
Resto omah Dhuwur tempat kita makan malam
Paket nasi + bebek goreng pesenan si eddy, dan mie kuah jawa pesenan aku
Rombongan anak - anak pada pesen western food, sedangkan kita yang orang dewasanya banyak yang pesen tradisional food. Aku pesen mie godog jawa, trus elin pesen paket nasi ayam sereh ( ini enak loh... bumbunya resep bener), hubby pesen rawon, si eddie pesen nasi bebek bakar . Sementara anak - anak hampir seragam pada pesen spaghetti semua. Sayang gak sempet difoto semua, udah pada kelaparan langsung pada dimakan deh. Cuma sempet foto 2 itu aja yang diatas. Secara rasa lumayan lah...cuma untuk spaghettinya anak - anak kurang suka. 
Selesai makan malam kita balik ke hotel buat istirahat. Besok siap - siap jam 7 buat breakfast dan jam 8 kita mulai berangkat jalan lagi. Tadinya masih penasaran mau jalan ke malioboro dulu... tapi begitu masuk kamar hotel yang adem + ngeliat tempat tidur yang nyaman jadi berasa cape juga yaaa.... ! Akhirnya kita cuma bongkar koper trus tidur aja deh... ^_^

8 comments:

  1. Omah Nduwur enak yah berarti boleh dicoba nih kalau kpn2 kesana.
    Btw itu kenapa jalan diantara batang harus merem ada cerita khususnya kah?
    Seru yah naik kereta rame2 kalau anak udah pada gede trus keretanya juga bagus dan cepet sampe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tour guidenya bilang, kalo bisa jalan diantara dua pohon beringin besar itu dengan mata ditutup kain, maka katanya keinginan kita bisa terkabul . Gitu doang taunya , mengenai sejarahnya kurang tau he...he.he...^_^

      Delete
  2. Waaah, thanks review Jogja nya, terutama hotelnya. Rencana memang mau ke jogja nih next trip :) Dan naik kereta juga cuma masih mikir2 karena anak2 masih kecil2, apa ya betah duduk berjam2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dari surabaya -yogya berapa lama yaa...?? waktu kemaren itu keponakan aku yang paling kecil itu tk b. Emang dia gak betah sih duduk terus.... jadi dia jalan - jalan ke bangku aku, ntar jalan lagi ke tempat maminya ntar pindah lagi ke tempat omanya. Tapi pas aku tanyain dia lebih suka naik kereta sih dari pada naik pesawat he..e...he...he...^_^

      Delete
  3. Seru deh liburannya Nge. Itu yang naik sepeda pakai lampu itu keren! Hihihi. Suka dipake sama orang-orang prewed juga tuh sekarang.

    Btw, gue juga bentar lagi ke Solo Jogja, tapi ngga naik kereta api. Considering punya anak gak betahan kalau lama-lama, jadi kita terbang. Ayo dong ditambah tulisannya, biar gue bisa contek kalau belum masuk itin gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh... gitu yaa le... baru tau sepeda itu dipake buat foto prewed. Unik sih bentuknya... pertama kali aja gak nyadar itu sepeda ... kirain bener mobil mobilan kaya bom - bom car.
      Di yogya aku ikut cave tubing di goa pindul sama lava tour merapi. Itu dua duanya seru.
      iyaa ok diusahakan secepat mungkin deh... ^_^

      Delete
  4. Wuah, aku kalo ke Jogja juga pasti bakalan nyari makanan tradisional, Western Food sih udah pasti gak dilirik deh, hahaha.............itu mie godognya menggoda banget sih gambarnya (langsung pengen bikin)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi...hi... sama...! Aku juga gitu...tapi biasa anak - anak suka lain lidahnya.... !
      Wahhh... bisa bikin mie godog sendiri yaa...?? kagum.com ^_^

      Delete